bopen
bpjs-info

Jadi BPJS, Jamsostek siap lepas anak usaha

Online: Selasa, 05 Juni 2012 | 09:57 wib ET

 

JAKARTA, kabarbisnis.com: Meski pembentukan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) baru akan dilakukan pada 2014, namun perusahaan yang bakal melebur ke BPJS itu siap melepas anak usaha mereka bila ada larangan memiliki bisnis sampingan. Hanya saja, sampai saat ini belum ada kejelasan mengenai nasib anak usaha tersebut.

PT Jamsostek, misalnya, memiliki anak usaha PT Binajasa Abadikarya (PT Bijak), yang bergerak dalam bidang usaha Penyedia Tenaga Kerja dan Jasa Pengelolaan Gedung. Begitu juga dengan PT Asuransi Kesehatan (Askes) yang memiliki PT InHealth, perusahaan asuransi jiwa bersifat komersial.

Saat ini, status pemilikan anak usaha itu masih menjadi polemik. Namun, manajemen perusahaan telah menyiapkan dua rencana. “Bila ada larangan memiliki anak usaha, kami akan menjualnya,” kata Hotbonar Sinaga, Direktur Utama Jamsostek, Senin (4/6/2012).

Namun, seandainya BPJS boleh memiliki anak usaha, Jamsostek siap mengembangkan lebih besar lagi. Saat ini, aset PT Bijak mencapai Rp 3 miliar. Perusahaan ini telah menyalurkan ribuan tenaga kerja ke luar negeri dan perusahaan di domestik, seperti Astra International, Lotte Mart, Adhi Karya, Bank ICB Bumiputera dan sebagainya. “Kalau dijual, uangnya bakal masuk ke Jamsostek dan menjadi aset BPJS,” ungkap Hotbonar.

Direktur Utama Askes, I Gede Subawa juga sependapat. “Jika dilarang, kami siap menjual ke pihak ketiga, bila tidak, InHealth kami usulkan menjadi lembaga investasi,” tandas I Gede.

Menjadi lembaga investasi, InHealth bisa memberikan dividen. Bila dijual, pembeli harus mengubah produk InHealth yang selama ini sama persis dengan Askes. “Kami meminta agar manajemen InHealth mulai memikirkan merancang produk dan premi sendiri. Tapi, kami tidak melarang InHealt menggunakan jaringan rumah sakit yang ada selama ini,” kata Umbu Marisi, Direktur Operasional Askes.

Umbu menyebutkan, premi Inhealth mencapai Rp 1 triliun per tahun 2011. Saat itu, perusahaan ini mengantongi laba bersih sekitar Rp 41 miliar, turun 41% dari tahun 2010.

Deputi Bidang Usaha Jasa Kementerian BUMN Parikesit Suprapto menyebutkan, ada opsi pelepasan anak usaha itu dari perusahaan calon BPJS. “Opsinya, diserahkan ke perusahaan BUMN yang lain,” katanya.

Menurut dia, opsi ini adalah yang terbaik. Mengingat, InHealth memiliki prospek bisnis cerah, sehingga akan lebih baik bila tetap milik pemerintah. Namun, Parikesit enggan memaparkan lebih lanjut, karena opsi itu masih dalam kajian Kementerian BUMN.

No Comments

Post a Comment


*